Ratusan Warga Kepung Kantor Bupati Paser

Tagih Hak Kebun Plasma dari PT M3A


02 Jul 2022, 08:30:12 WIB

Ratusan Warga Kepung Kantor Bupati Paser

DEMO: Ratusan warga saat melakukan aksi demo di Hlhalaman Kantor Bupati Paser. (IST)


TANA PASER- Ratusan warga dari empat desa di Kecamatan Batu Engau mendatangi kantor Bupati Paser.

Kedatangan warga tersebut bertujuan untuk menghadiri undangan dari Bupati Paser terkait dengan tuntutan masyarakat terhadap kebun plasma kelapa sawit oleh PT Multi Makmur Mitra Alam (M3A) yang sampai saat ini belum ada kejelasan, Rabu (29/6).

Diketahui sebelumnya masyarakat telah melakukan aksi penutupan akses jalan kebun PT M3A, meskipun sempat dilakukan upaya mediasi oleh pihak Kecamatan Batu Engau namun aksi tersebut tidak mendapat perhatian dari pihak perusahaan.

Sekretaris Koperasi Produsen Makmur Taka Jaya yang mewakili masyarakat empat desa, Yudi mengatakan, kehadiran masyarakat tersebut bertujuan untuk mempertanyakan hak kebun plasma masyarakat dari PT. M3A.

"Hak masyarakat kebun plasma seluas seribu hektar lebih dari PT M3A sampai saat ini belum mendapat kejelasan. Meskipun saat ini dilakukan mediasi yang difasilitasi oleh Pemkab Paser," kata Yudi, Jumat (1/7).

Ia menegaskan masyarakat akan tetap bertahan untuk melakukan pemortalan di akses utama PT M3A. Sampai pihak perusahaan memberikan jawaban pasti terkait dengan kebun plasma yang menjadi kewajiban perusahaan kepada masyarakat.

"Selama ini kami hanya dijelaskan ada luasan lahan plasma yang di berikan pihak perusahaan kepada masyarakat, tapi kami tidak pernah ditunjukkan titik lokasi yang dimaksudkan," tegasnya.

Sementara itu dikesempatan yang berbeda, Direktur Utama PT M3A Novriaty H Sibuea mengatakan, untuk pelaksanaan kebun plasma, pihak perusahaan sudah menyediakan, namun pihak perusahaan harus melalui berbagai proses sesuai dengan aturan serta anggaran dasar dan rumah tangga perusahaan.

"Kami ada proses dan aturan yang mengikat, sehingga kami tidak bisa serta merta memberikan begitu saja. Hal ini yang kami harap bisa dimengerti oleh masyarakat," ujarnya.

Sementara itu Sekretaris Daerah Kabupaten Paser Katsul Wijaya menerangkan bahwa, setiap kelalaian pihak perusahaan akan menjadi penilaian dan evaluasi bagi Pemkab Paser. Untuk itu ia menegaskan bahwa, Pemkab Paser akan melakukan penilaian pada aktifitas perusahaan perkebunan di Paser.

"Sudah dijelaskan bahwa akan dilaksanakan penilaian dan evaluasi dari Pemkab Paser terhadap perusahaan perkebunan di Paser. Setelah dilakukan penilaian, baru kami akan memberikan langkah selanjutnya apakah akan ada sanksi atau tidak," kata Katsul Wijaya.

Diketahui aksi masyarakat yang berada di akses jalan utama PT M3A di Kecamatan Batu Engau sendiri sudah berlangsung selama satu minggu. Aksi tersebut akan tetap berlangsung sampai pihak perusahaan memberikan kejelasan berkaitan dengan hak kebun plasma warga.(tom/han)




Moderated by Admin Sosmed BalPos


Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment




UPAH MINIMUM TAHUN 2021
Daerah Sektor Nominal (Rp.)
BALIKPAPAN UMUM 3,069,315
BERAU UMUM 3,386,593
BONTANG UMUM 3,182,706
KUBAR UMUM 3,386,593
KUKAR UMUM 3,179,673
KUTIM UMUM 3,140,000
PASER UMUM 3,025,172
PPU UMUM 3,363,809
SAMARINDA UMUM Update menyusul

Temukan juga kami di